TANJUNGPINANG, SIJORITODAY.com – -Komisi III DPRD Kepulauan Riau yang dipimpin langsung ketua komisi III Widiastadi Nugroho melakukan peninjauan lapangan pembangunan sarana dan prasarana di Mako Brimobda Kepulauan Riau, Selasa (18/09/18).

Peninjauan tersebut didampingi oleh Kabid Cipta Karya Dinas Pekerjaan Umum Penataan Ruang dan Pertanahan Mahyudin dan disambut langsung oleh Kasat Brimobda Kepulauan Riau Kombes Pol Imam Santoso.

Widiastadi mengatakan pembangunan sarana dan prasarana mako brimobda saat ini tengah difokuskan pada penyelesaian menara masjid Al Muntoha. “Selain menara kita juga fokus pada semenisasi halaman masjid juga pagar untuk masjid”, kata pria yang kerap disapa Mas Lik.

Dijelaskan oleh Mas Lik bahwasannya masjid di berada di komplek Mako Brimobda tersebut sangat perlu selain digunakan untuk ibadah para anggota brimob bisa juga digunakan untuk ibadah warga yang tinggal di sekitar mako. “Masjid ini sangat penting karena warga juga melaksanakan ibadah di masjid ini, jadi tidak hanya untuk anggota brimob saja,” jelasnya.

Selain hal tersebut, Mas Iik juga mengusulkan pembangunan pagar di depan mako brimob. “Saya lihat sekarang ini bagian mako brimob masih terbuka, belum memiliki pagar,” terangnya.

Pembangunan pagar itu sendiri dijelaskan oleh Mas Iik rencananya akan dianggarkan pada tahun anggaran 2019.

Kabid Cipta Karya Dinas Pekerjaan Umum Penataan Ruang dan Pertanahan Mahyudin yang turut serta dalam peninjauan lapangan tersebut langsung menyambut baik usulan dari ketua Komisi III Widiastadi Nugroho. “Nanti kita akan anggarkan dan nanti akan kita ajukan dalam pembahasan APBD tahun 2019,” kata Mahyudin.

Menanggapi hal tersebut, Komandan Brimobda Kepulauan Riau Kombes Pol Imam Santoso mengatakan sangat senang dengan kepedulian dari pemerintah daerah dalam hal ini Pemprov Kepri dan DPRD Kepri. “Memang kami (brimobda) tidak memiliki anggaran khusus untuk melakukan pembangunan dan pembenahan di mako ini”, kata Imam Santoso.

Selain hal tersebut Imam Santoso juga mengutarakan niatnya yang akan melakukan pembangunan Batalyon B Brimobda Kepri yang rencananya akan di bangun di Pulau Dompak, Tamjungpinang.

“Pembangunan Batalyon B ini semata-semata untuk melakukan kewajiban kami sebagai Polri yakni mengayomi masyarakat. Saat ini di Tanjungpinang kami belum memiliki markas khusus untuk brimob”, terangnya.

Ia juga menjelaskan bahwa saat ini jik teriadi gangguan kamtibmas di Tanjungpinang pihaknya masih harus mengirim pasukan yang berada paling dekat dengan Tanjungpinang yakni dari Bintan.

“Mobilisasi pasukan ini membutuhkan waktu yang cukup banyak jadi kurang efektif untuk dilakukan, alangkah lebih bagusnya jika di Tanjungpinang kita bangun khusus untuk Batalyon B karena disana juga merupakan pusat pemerintahan Provinsi Kepri”, tambahnya.

Dalam peninjauan lapangan tersebut hadir juga anggota komisi III Alex Guspe. (*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here