NATUNA, SIJORITODAY.com– Bupati Natuna, Abdul Hamid Rizal didampingi Ketua Sehat Kabupaten Natuna, Dandim 0318 Natuna, beberapa pimpinan dan staf Organisasi Perangkat Daerah (OPD) mengunjungi Kecamatan Bunguran Utara, Kamis (16/4/2020) kemarin.

Adapun agenda dalam lawatan tersebut diantaranya meninjau kesiapan penanganan Wabah Virus Corona (Covid-19) ditingkat Kecamatan, menggelar pertemuan dengan aparatur pemerintahan dan penyerahan secara simbolis bantuan Alat Pelindung Diri (APD), Alat Rapid Test kepada tenaga medis dan Bantuan Ketahanan Pangan berupa beras kepada masyarakat.

Bupati Natuna, Abdul Hamid Rizal dalam kata sambutannya menyampaikan bahwa edaran himbauan dan arahan dari pemerintah pusat hendaknya harus disikapi serius oleh seluruh masyarakat, mengingat wabah Corona terkini semakin mengkhawatirkan.

Selain itu menurut Hamid Rizal, tenaga medis adalah pejuang terdepan dalam penanganan wabah yang sedang terjadi. Mengingat resiko terpapar virus cukup besar dan segala resiko lainnya, pemerintah khususnya akan terus memberikan perhatian dan dukungan baik moral maupun kesejahteraan, bagi meningkatkan motivasi kerja dan pengabdian.

“Selain itu pihak yang mengalami dampak adalah masyarakat yang berprofesi dengan pemasukan harian maupun musiman, seperti pedagang, petani, jasa angkutan dan lain sebagainya, mengingat kegiatan ekonomi juga mengalami penurunan,” ungkapnya.

Hamid juga mengatakan bahwa, perekonomian masyarakat memang penting, namun kesehatan lebih penting.

“Oleh karenanya, dihimbau kepada masyarakat untuk mengikuti himbauan pemerintah dalam mendukung memutuskan mata rantai penyebaran Covid-19 khususnya di Kabupaten Natuna,” ucapnya.

Sementara itu, Camat Bunguran Utara, Mardi Hendika dalam laporan menyampaikan, beberapa kegiatan dalam rangka penanganan Covid-19, diantaranya melakukan sosialisasi dengan media spanduk dan kunjungan langsung rumah kerumah, selain itu petugas lapangan bagi pelayanan kesehatan masyarakat juga disiapkan untuk menangani dan memberikan pelayanan kepada masyarakat.

“Untuk Orang Dalam Pengawasan di Kelarik berjumlah 6 orang namun sudah selesai masa pemantauan, Orang Tanpa Gejala (OTG) 1 orang yang sedang dalam pengawasan, sedangkan Pasien Dalam Perawatan (PDP) nihil,” paparnya.

Penulis: Iwan

Editor : Taufik. K

Print Friendly, PDF & Email

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here