NATUNA, SIJORITODAY.com – – Bandara udara Ranai yang diresmikan Presiden RI Joko Widodo ini diharapkan dapat meningkatkan mobilitas orang dan barang agar pergerakan ekonomi dapat naik, selain itu,Jokowi juga mengajak Indonesia memandang laut dan udara sebagai wadah pemersatu bangsa, bukan sebagai pemisah. Dengan demikian konektivitas antar daerah baik provinsi, kota, kabupaten semakin baik, Kamis (6/10/2016).

Menurut Jokowi, tanpa konektivitas akan ada daerah-daerah yang tertinggal. “Bandara Ranai menjadi jembatan udara antara Natuna dan Tanjung Pinang, Batam dan provinsi kabupaten kota yang lain,” kata Jokowi.

Terminal Bandara Ranai dibangun dengan menggunakan dana APBD Kabupaten Natuna sementara landasan pacu menggunakan anggaran TNI Angkatan Udara. Luas Bandara Ranai 3.865 meter persegi dengan kemampuan menampung penumpang lebih kurang 385 orang.

Jokowi berharap dengan diresmikan Bandara Ranai ini, semoga bisa meningkatkan pendapatan negara seperti sektor pariwisata dan perikanan. Demikian juga dengan pengiriman logistik akan lebih cepat dan murah.

Soal perikanan, dalam kesempatan itu, Presiden Jokowi mengatakan, pada tahun 2017, kawasan perikanan Selat Lampa segera beroperasi. Dengan beroperasinya kawasan seluas 100 hektare ini, diyakini bisa meningkatkan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat.

Gubernur Kepri Nurdin Basirun memang berharap percepatan-percepatan pembangunan di Natuna, dan umumnya Kepri dengan kehadiran Presiden Jokowi. Gubernur memang sangat berharap kawasan perikanan Selat Lampa segera terwujud.

“Potensi perikanan yang besar di Natuna Insya Allah akan semakin meningkatkan kesejahteraan masyarakat,” kata Nurdin.

Nurdin juga berharap potensi kepariwisataan di Natuna juga semakin menggeliat dengan adanya bandara ini. Setelah bandara ini resmi, tidak menutup kemungkinan semakin mempercepat pembangunan infrastruktur yang memadai mulai dari jalan, jembatan, pelabuhan, listrik dan air agar konektifitas yang diinginkan segera terwujud.

Dalam pada itu, Menteri Perhubungan RI mengatakan, bandara Ranai merupakan kebutuhan yang sangat penting bagi daerah perbatasan dan terdepan di NKRI. Bandara juga sebagai alat transportasi dalam menunjang pergerakan ekonomi daerah untuk lebih baik lagi.

“Bandara ini dibangun juga sebagai salah satu moda transportasi paling cepat karena apabila menggunakan kapal laut akan menambah waktu perjalanan lebih lama dan pelabuhan juga masih membutuhkan perbaikan,” kata Budi.

Selain Bandara Ranai, Pemerintah pusat juga sedang memangkas waktu tol laut dari Jakarta menuju Natuna. Jika sebelumnya 21 hari perjalanan akan dilakukan re route dari Kalimantan karena akan lebih cepat menjadi 10 hari. Kunjungan Presiden Jokowi ke Natuna juga untuk menyaksikan atraksi latihan puncak TNI AU Angkasa Yudha 2016.

Hadir dalam peresmian itu Gubernur Kepri Nurdin Basirun, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) Susi Pudjiastuti, Menlu Retno Marsudi, Ketua DPRD Kepri Jumaga Nadeak, Kapolda Kepri Sam Budigustiawan dan Bupati Natuna Abdul Hamid Rizal.

 

Penulis: Red

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here